Sunday, May 24, 2015

Mama

Udah lumayan lama gue ditinggal oleh mama gue, yang menurut gue bener-bener perfect! olahraga oke, masak oke, gaul iya, pinter iya, cantik iya, sabar iya, tegar BANGET! Dulu, waktu gue kelas 2 SMP, kadang-kadang mama gue telpon, dan gue inget banget, tgl 26 Maret 2004, mama telpon saat gue lagi tidur. entah ditambahin atau dikurangin, percakapannya kaya begini;
"apa kabar sayang?"
"eehhmm..."
"lagi tidur ya?"
"ehmm... ngantuk"
"bla bla bla bla bla" (gue lupa mama ngomong apa, karena gue ngantuk n males2an)
"ma, telponnya nanti aja ya..."
"mama kan kangen..." :-( <- mungkin ekspresinya kaya gini "ntar aja yah..." "ya udah ntar mama telpon lagi..." setelah itu gue lanjutin tidur. gue bangun deket-deket Maghrib n ga ada telpon lagi dr mama. besoknya gue denger kabar mama gue sakit. katanya beutisnya sedikit sakit, mama nyebut "betis" jadi "beutis", lucu ya. gue sedikit khawatir, tapi gue ga ngirim sms 1 pun ke mama. perawat di Riyadh yang namanya Pak Londa bilang mama cuma kena Varices n ga perlu ke dokter.




Sampai tiba harinya tanggal 29 Maret 2004, gue terima SMS dari temen gue namanya Rosdiana Amrul yang mengucapkan turut berduka cita. gue kan sempet bingung. Apa-apaan ini! siapa yang meninggal! ka diana soalnya ga nyebut siapa yang meninggal, dia cuma nyuruh gue sabar doang. gue keluar kamar n langsung ambil wudhu karena gue kaget setengah mati, gue ga mau yang dimaksud itu adalah mama, makanya guw langsung sholat. setelah sholat, gue keluar kamar lagi, denger Adin (kakak pertama gue) lagi ditelpon sama papa, adin aktifin loudspeaker, disitu gue denger papa nangis kejer, bukan papa aja yang nangis, tapi gue denger banyak orang nangis di telpon itu. karena gue bukan orang bodoh, otomatis gue udah bisa nyimpulin siapa gerangan orang yang meninggal itu.
"mama ga mungkin meninggal"
cuma kalimat itu aja yang ada di kepala gue.
"mama bukannya udah janji cuma sebentar ninggalin gue?". pertanyaan itu terus terbersit karena gue inget banget setelah mama ciumin gue di airport dia bilang "mama cuma sebentar kok, ntar balik lagi...".
otak gue mulai ngawur, dan akhirnya gue nangis, ga sanggup berdiri. rasanya udah ga ada tulang lagi yang bisa nopang tubuh gue. lemes. jauh lebih sedih dari nonton TITANIC.

Klu versi papa gue yang juga waktu itu dinas di Arab, hari-hari sebelumnya, mama masih aja nge packing barang-barang utk dibawa ke Indonesia. walopun dia lagi sakit, tetep aja kerja. paginya aja dia masih bikinin kopi utk papa gue. sampai papa gue pulang kantor, dia ga nemuin seseorang bukain pintu rumah, setelah pintu kebuka, papa ngeliat mama udah tiduran di lantai deket pintu. gue ga bisa bayangin aja, klu gue yang ada disana n ngeliat mama gue udah baring di karpet. gue sih berpikir positip, mungkin mama sengaja meninggalnya hari itu, biar anak-anaknya ga ngeliat. karena mama ga mau anak-anaknya sedih. :-)

Udah berbulan-bulan pisah negara, ditambah lagi pisah dunia. gue kangen banget sama mama. awalnya mama mau dikubur di arab, tapi gue ga setuju, karena paling ngga, gue bisa liat mama yang udah tidur pulas, bisa cium mama untuk terakhir kalinya dan ngungkapin penyesalan gue karena udah cuek sama dia di hari-hari terakhirnya. gue cuma bisa cium jidat dia yang udah dibungkus kain putih, gue harap ciuman gue bisa hangetin tubuh dia yang udah mendingin. bisa hangetin dia dikuburnya. suer gue ga kuat, kangen banget gue sama senyumannya, pgn banget meluk dia erat-erat, seerat jeratan Anaconda. gue ngetik sambil nangis nih :-( hehehehehe... mumpung ga ada orang yang liat, gue bisa puas nangis sambil ngaca.

Alhamdulillah, mama gue disayang sama banyak orang, yang nganterin banyak, jasadnya juga katanya ringan. semoga ini pertanda baik untuk dia. karena gue yakin, mama yang terbaik bagi gue, dan dia akan masuk ke golongan orang baik juga di akhirat.

Dua penyebab yang gue ga tau pasti bener atau engganya tentang kematian Ibu gue, hehehehehe bukan Alda Risma aja kan yang di ungkap.

1. Pak Londa bilang itu cuma varices, padahal itu adalah gejala DVT (Deep Vein Thrombosis), dimana darah menggumpal di kaki. mungkin klu Pak Londa ga bilang gitu, mama bisa dibawa ke rumah sakit dan Insyaallah bisa sembuh.

2. Kata dokter di Arab, obat yang mama konsumsi dari R.S. Harapan Kita sudah ga boleh dikonsumsi, dan emang obat itu yang membuat darah mengental.